Polresta Deli Serdang Terapkan Restorative Justice dalam Kasus Masjid Jami Agung Lubuk Pakam

Share it:


Lubuk Pakam, JournalisNews.com -
Polresta Deli Serdang Polda Sumut menerapkan restorative justice dalam menyelesaikan permasalahan internal yang terjadi di Mesjid Jami agung lubuk pakam.


Dimana di ketahui adanya Lp/131/XII/2020/SU/Resta Ds/Sek Lbk Pakam tanggal 1 Desember 2020 perkara penggelapan dan atau penggelapan dalam jabatan pasal 372 atau 374 KUHP atas nama Pelapor Parlindungan berkaitan dengan temuan ganda pengeluaran dari pembukuan Badan Kemakmuran Mesjid (BKM) dengan pembukuan Badan Kenaziran Mesjid keuangan pada mesjid jamik yang di duga dilakukan oleh Bendahara Mesjid Jamik atas nama Syamsir,SE.

Kasus tersebut di tangani oleh Polsek Lubuk Pakam, namun belum selesai, selanjutnya oleh Kapolresta Deli Serdang Kombes Pol.Yemi Mandagi,SIK memerintahkan kepada Kasat Reskrim Polresta Deli Serdang Kompol M.Firdaus,SIK pada Kamis 4 maret 2021 untuk menggelarkan kasus tersebut bersama Kapolsek dan penyidik pembantu.

Selanjutnya Kasat Reskrim mengundang para pihak terkait dan memberikan penjelasan, masukan dan saran kepada kedua pihak bahwa permasalahan tersebut dapat di selesaikan secara kekeluargaan.

Akhirnya kedua pihak setelah di berikan penjelasan sepakat untuk berdamai dan tidak saling menuntut demi untuk kemajuan bersama dan kekondusifan, setelah berdamai pelapor mencabut laporannya.

"Kasus yang terjadi di Masjid Jami Agung Lubuk Pakam antara pelapor dan terlapor sepakat berdamai, dan pelapor bersedia mencabut laporannya", ujar Kombes Pol. Yemi Mandagi kepada awak media Kamis (4/3).

Kedua pihak di hadapan Kapolresta Deli Serdang mengucapkan terimakasih kepada Kapolresta Deli Serdang Kombes Pol.Yemi Mandagi, Kasat reskrim, Kapolsek lubuk Pakam yang sudah adil dan bijaksana menyelesaikan persoalan internal ini dengan baik.Dan nenyampaikan semoga Polri semakin maju dan baik dalam melayani masyarakat sesuai dengan arahan Kapolri yaitu Polri yang PRESISI.


(Abdul Halil)
Share it:

Daerah

Post A Comment:

0 comments: